Dorong Inklusi Finansial, Brick dan DSInnovate Rilis Penelitian Open Finance Pertama di Indonesia

Brick

Dorong Inklusi Finansial, Brick dan DSInnovate Rilis Penelitian Open Finance Pertama di IndonesiaTerminologi Open Finance muncul di tengah perkembangan pesat bisnis fintech. Kapabilitas yang ditawarkan mencoba menjembatani berbagai hambatan yang selama ini masih ditemui pelaku industri, terkait efisiensi proses bisnis dan pengembangan teknologi. Open Finance sendiri didefinisikan sebagai sebuah mekanisme berbagi data keuangan oleh pengguna. Data tersebut bisa dari mana saja, bisa dari perbankan, layanan fintech, atau lainnya (seperti data transaksi belanja, data pembelian pulsa, dan sebagainya). Faktanya, banyak data alternatif yang bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan analisis keuangan. Melihat perkembangan adopsi Open Finance di Indonesia, DSInnovate dan Brick meluncurkan hasil penelitian bertajuk "Open Finance Report 2022". Laporan ini berisi mengenai ulasan konsep, model bisnis, hingga studi kasus pemanfaatan Open Finance di Indonesia. Dilengkapi dengan temuan dari studi kualitatif dan kuantitatif yang dilakukan peneliti. Laporan tersebut berisi empat bagian utama, sebagai berikut: Pengenalan Open Finance; memberikan gambaran komprehensif tentang Open Fianance dan bagaimana teknologi ini bekerja dalam membantu industri keuangan untuk mendapatkan manfaat lebih. Open Finance di Indonesia; mendalami perkembangan dan tantangan implementasi dari Open Finance di Indonesia, beserta regulasi yang saat ini memayungi konsep ini -- mengingat sektor finansial diregulasi ketat oleh otoritas. Pemahaman tentang Open Finance; melihat sejauh mana pelaku industri memahami tentang Open Finance dan layanan yang ditawarkan. Masa Depan Open Finance; memproyeksikan bagaimana layanan Open Finance akan berkembang di Indonesia, termasuk terkait dukungan ekosistem bisnis dari sisi pelaku industri dan regulator. Terdapat sejumlah temuan menarik dari hasil studi yang dirangkum dalam laporan tersebut. Salah satunya didasarkan pada hasil wawancara yang dilakukan kepada sejumlah pelaku industri. Dari platform We+ misalnya, di sisi industri memang ada tantangan dalam mendapatkan data yang lebih komplit untuk melakukan risk profiling guna membantu perusahaan asuransi menyesuaikan harga premi. Pun demikian untuk industri lain seperti P2P Lending, adanya data yang lebih banyak dimungkinkan untuk menghasilkan produk yang lebih baik dan terpersonalisasi. Selain itu, juga ada pendapat dari sejumlah pelaku industri lain, termasuk dari perbankan, mengenai potensi dari implementasi Open Finance. Untuk hasil temuan selengkapnya, unduh laporan tersebut secara gratis melalui tautan berikut ini: Open Finance Report 2022. ***

Olivia Rhye
11 Jan 2022
5 min read